Sunday, 28 July 2013

SYUKUR.





Betapa beruntungnya kita mempunyai keluarga yang sentiasa menyokong kita dari belakang. Betapa beruntungnya kita masih mempunyai ibu bapa. Betapa beruntungnya kita dapat tinggal di rumah sendiri. Betapa beruntungnya kita mempunyai barang peribadi sendiri. Betapa beruntungnya kita diberi pancaindera yang sempurna. Sangat beruntungnya kita, tapi pernahkan ucapan SYUKUR diucapkan?

"Katakanlah, Dialah yang meciptakan kamu dan menjadikan pendengaran, penglihatan dan hati nurani bagi kamu (Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur."

[Al-Mulk:23]

Jangan kita menjadi orang yang sombong, orang yang tidak tahu menghargai apa yang sudah diberikan kepada kita. Orang yang sombong tidak akan dipandang oleh Allah. Kenapa kita perlu sombong kepada Allah padahal nanti DIA lah yang kita jumpa di akhirat nanti. Allah yang menghidupkan dan mematikan kita. Kenapa perlu sombong tidak beribadah kepadaNya. Ingat, kita punya satu tujuan hidup di dunia ini, kita hidup semata-mata mencari keredhaan dariNya. 

"While you hating your life because you can't get what you want, someone is wishing to have a life like yours!"

Think before you complain.

Nukilan dari hati, pesanan buat diri sendiri, perkongsian buat semua. 

18 Ramadhan 1434H


KEHIDUPAN







Soalkan pada diri, 

Untuk apa masa sihatmu, untuk apa masa mudamu, untuk apa kekayaannmu, untuk apa masa lapangmu, dan yang paling penting untuk apa hidupmu. 

Tidakkah kita terfikir satu kehidupan yang tercipta untuk kita, tapi untuk siapa kita menjalani kehidupan ini. Tidakkah kita terfikir senangnya susahnya hidup ini, tapi kenapa kita diberi kesenangan dan kesusahan. Tidakkah kita terfikir siang dan malam bersilih ganti, tapi bagaimana ianya berlaku. Tidakkah kita terfikir bila masanya jantung ini berhenti, tapi ke mana kita akan pergi selepas kita mati. 

Hidup ini sudah elok diatur, aturan yang cukup indah buat kita. Tidak pernah lambat, tidak pernah cepat, tidak pernah kurang, tidak pernah lebih. Nikmat yang diberikan sangat banyak perhitungannya. Jadi mengapa kita masih sombong, mengeluh, memandang ringan, mengutuk akan nikmat-nikmat yang diberikan?

"Maka nikmat Allah mana lagi yang kalian dustakan."

Ar-Rahman

Ingat 5 perkara sbelum 5 perkara. Daripada Allah kita datang, kepadaNya kita kembali. Kematian itu benda yang pasti. Belum terlambat lagi untuk bertaubat kepadaNya, jangan sampai waktu mati baru kita ingat siapa Tuhan kita. 



"Katakanlah, sesungguhnya ibadahku, hidupku, dan matiku hanya untuk Allah, Tuhan alam semesta."

[Al-An'am:162]

Nukilan dari hati, peringatan buat diri sendiri, perkongsian buat semua. 

18 Ramadhan 1434H


TABAH



Jadikan episod semalam sebagai guru untuk mengajar kita bahawa hidup tidak semudah yang disangkakan. Kekuatan dan ketabahan diri itu perlu untuk mengekalkan keyakinan diri. Jadikan pengalaman dan kesusahan sebagai titik utama untuk kita terus berjuang dalam arena dunia. Kita tidak mahu kalah sebagai pejuang, tetapi kita mahukan kemenangan untuk menjadi pengembara yang boleh mengemudi badai yang melanda. Kita tidak mahu menjadi orang semalam yang mudah mengalah dan mengeluh. Binalah harapan baharu dan segunung pengharapan hanyalah kepadaNya semata-mata. Orang yang kalah dalam berjuang adalah orang yang tidak tahu memanfaatkan apa yang ada dalam kehidupannya. Bangkitlah, hidup ini harus diteruskan. Tidak mungkin adanya kesenangan tanpa disulami kepayahan. Semoga hari yang mendatang lebih baik dari semalam. 

Nukilan dari hati, pesanan buat diri sendiri, perkongsian buat semua.

18 Ramadhan 1434H


Wednesday, 24 July 2013

HANTU NOVEL


sekadar gambar hiasan

Berbalik kepada tajuk entri kali ni, tentang novel. Perempuan suka baca novel, lelaki pun tak terlepas dari hobi ni kan. Mengaku cepat mengaku. Hahaha. Baca novel ni sekadar mengisi masa yang terluang. Tak kira la novel genre apa, cinta, thriller, politik, kembara, motivasi dan macam-macam lagi, semua orang suka baca novel. Lelaki jangan tak nak mengaku eh, korang pun ada yang suka melayan novel kan. Novel Melayu ke, english ke, tamil ke, apa jenis bahasa la korang pilih, membaca novel ni boleh dikatakan menjadi satu hobi dalam kehidupan sesiapa je. Termasuk aku, aku memang hantu membaca novel sejak di bangku sekolah lagi tapi time tu aku hanya pinjam novel dari mak cik aku la. Aku tak memiliki novel tersendiri, sekadar pinjam-pinjam je. Tak nak bazir duit sebenarnya. Cakap je kedekut. Hehe. 

koleksi novel mak cik aku.

Gambar atas tu koleksi-koleksi novel kepunyaan mak cik aku. Tu baru separuh, ada lagi tapi ada yang dipinjam dan beberapa lagi aku kebas. Hehe. Dia memang hantu novel, rajin membeli novel. Tapi tu zaman dulu kala, zaman ketika muda katanya hehe and mostly novel-novel yang dimiliki mak cik aku tu novel lama-lama dulu. Novel daripada Sharifah Abu Salem, Aina Emir, Aisya Sofea, Fauziah Ashari, Anis Ayuni, H.M Tuah Iskandar, Ramlee Awang Murshid, Damya Hanna, Sri Diah, Norhayati Berahim dan banyak lagi. 

my favourite novel

Tu adalah novel yang paling aku suka baca sejak aku mula baca masa Form 2 dulu, tak terkira berapa kali dah baca tapi yang pasti aku tak jemu membacanya. Novel tu antara novel yang aku kebas daripada mak cik aku. Aku tak tahu kenapa aku suka sangat novel ni maybe sebab aku suka jalan cerita percintaan dua insan yang tak pernah berjumpa pastu after banyak dugaan akhirnya end up together. Typical cerita novel la kan happy ending last2. And aku rasa novel ni dekat sangat dengan aku, aku tak tahu kenapa, tapi aku rasa dekat sangat dengan novel ni. Apa punya bahasa la aku ni.

my favourite latest novel 

Novel terkini yang aku paling suka baca. Berapa kali dah aku membacanya, serius aku sangat suka. Novel yang sangat santai, bahasa yang sangat santai, watak yang sangat santai semua santai la. Aku suka jalan cerita dia. Romantik and menggoda. Haha. Novel ni sedikit banyak membantu untuk menghadapi seorang suami yang cold as a ice, hati batu, kepala keras macam konkrit. Harapnya aku tak berjumpa la lelaki macam tu sebab aku jenis yang macam tu. Kalau dua-dua dah hati batu, kepala keras, cold as a ice memang tak jalan la. Ha! *sigh* So, sapa-sapa yang belom baca, dipersilakan untok membaca. 




Aku baru menghabiskan Sebenarnya Saya Isteri Dia, dekat drama banyak lari la cerita dia, dah namanya drama memang la tak ikut novel, tapi kan lebih syiok kalau ikut. Novel ni bagi aku okay la, tak la sampai nak baca untuk kedua kalinya. Baca sekali pun dah cukup, tebal o. Novel Lelaki Esklusif pun akan dijadikan drama ke filem aku pun tak tau, yang aku tau Nora Danish yang akan berlakon nanti, aku tau kenapa dia terpilih sebab nama watak dalam novel ni, Nora Danisha. Haha. Dua-dua novel ni cukup la aku baca sekali, bukan aku tak minat cuma aku tak berkenan sangat dengan jalan cerita dia. Hehe. Dua-dua novel ni mak su aku punya. Dia pun start dah membeli novel semenjak novel-novel dah diadaptasikan menjadi drama atau filem. 

Minat aku cenderung kepada novel thriller lebih-lebih lagi novel daripada Ramlee Awang Murshid. Dulu aku tak berkenan sangat nak baca novel thrill-thrill ni, sebab aku takut. Hehe. Tapi dah meningkat dewasa, aku sangat terpikat dengan novel thriller. Aku suka membayangkan apa berlaku, so membaca novel thriller ni seolah-olah aku dalam dunia yang lain, aku mengikuti setiap jalan cerita yang diceritakan, seolah-olah aku la pulak watak dalam novel-novel tu. Haha. Over gila aku. Mak su aku pun banyak novel-novel thriller, paling banyak novel dia ada daripada 2 novelis thriller terkenal iaitu Zaifulzaman and Ramlee Awang Murshid. Mak su aku pun dah jadi hantu novel sekarang. 

Tak lupa jugak kakak aku pun dah jadi hantu novel jugak dah. Kakak aku ada novel Suamiku Ustaz yang jugak dah dijadikan filem. Kakak aku study kat USM so kat Semenanjung senang nak cari novel and murah berbanding dekat Sarawak ni. So, aku tak yah la pusing-pusing nak beli novel sebab aku ada 3 orang hantu novel, yang sorang tu, mak cik aku dah 'bersara' jadi hantu novel tapi novel lama-lama dia memang belom habis aku 'menjelajah'.

Lepas ni aku nak kumpol novel-novel english pulak. Ha! Diorang novel-novel melayu, aku nak kumpol novel-novel english pulak. Hee. Semua ni datang dari minat, dah namanya minat, wang ringgit tolak ketepi, ni la dinamakan hobi. Mana tau boleh buka mini library kan. Bukankah membaca itu jambatan ilmu. 

sekadar gambar hiasan

Sekarang ni aku tengah melayan novel Semanisnya Cinta by Anis Ayuni. Kebetulan aku baca and aku tengok twitter kak Fazura, novel ni akan dijadikan filem ke drama, yang aku tau Shaheizy Sam, Nur Fazura berlakon watak utama. Saya suka kak Fazura! hehe. Oh ya! Fattah pun ada berlakon gak, ditanya watak apa dilakonkan, boleh pulak dia lupa. Haha. Dia busy tu, banyak benda nak kena ingat. Tak pe, kita di sini setia sokong awak Fattah. *wink2*

belom habis baca lagi.

Setakat ni je coretan aku. Selamat berpuasa kepada yang berpuasa! 

15 Ramadhan 1434H










Tuesday, 23 July 2013

HOLIDAY



Salam Ramadhan.

Sepetang di kampungku.


Rasanya lama dah tak update blog. Sekarang aku tengah semester break, asal semester break mesti aku kat kampung aku di Sibu. Nampak tak gambar kat atas tu, tu la rumah kampung tercinta aku, yang hijau tu la rumah aku. Duduk kat kampung lebih selesa dari duduk kat rumah aku di Miri tu. Kat kampung aku dapat bersama dengan nenek aku yang tercinta. Now, nenek aku tak berapa sihat sangat,  2 minggu lepas nenek aku operate mata, nasib operate tu guna laser so kesakitan after operate tu terasa sangat. 

Well, apa yang aku buat semester break ni so far? Hmm. Nak cakap tentang result ke? Result dah keluar and tak yah nak agak-agak sangat la. Tu rezeki masing-masing. Lulus ke gagal terimalah dengan hati yang redha. Bukan tak mencuba, sudah mencuba tapi mungkin ada hikmah di sebalik apa yang terjadi. Terlalu letih mencuba, letih ke mencuba? Apa guna berasa letih mencuba jika kita tidak tahu apa yang akan terjadi nanti. Sudah mencuba, tawakal dan redha yang perlu. Kita sebagai orang Islam, jangan suka menyalah takdir. *sigh* *pandang kat luar tingkap*

Okay. Berbalik kepada soalan, apa yang aku buat cuti ni? Well, macam kebiasaan cuti-cuti lain, aku tak kerja, duduk kat rumah jadi 'surirumah", babysitter and grandmasitter sepanjang masa. Ada jugak istilah grandmasitter kan? Memandai je. Cuti tak semestinya aku cuti dari kerja-kerja yang diberikan kepada aku. Nanti masuk semester baru ada dua kem yang memerlukan aku untuk merangka apa yang patut dibuat sebelum dan semasa kem, aku punya kem, Social Awareness Camp dan aku sebagai assistant project manager untuk John Curtin Leadership Camp. Pastu nak buat pencalonan baru untuk Curtin Islamic Society and memikirkan idea sikit untuk event-event yang akan datang. *raup muka* 

Tapi disebabkan nenek aku perlukan masa untuk dijaga and menjaga 'anak-anak' aku yang bermacam kerenah, kerja-kerja aku nak buat tu pun terbengkalai. Tapi aku ada jugak masa nak baca novel. Yes, dalam sehari memang tak miss nak baca novel.



Ni la 'anak-anak' aku.

Itulah diorang, macam-macam kerenah nak dilayan, budak-budak la katakan. Nak jaga sorang payah, cuba bayangkan enam sekali. Si kecik tu lagi la, senang nak menjaga cuma kalau dah merajuk tu, setahun dapat pujuk. Yang lain tu kadang-kadang degil, tak nak dengar kata, tapi yang bagusnya diorang berbudi, dengar nasihat orang, suka menolong. Tengok la siapa menjaganya. Hehe. Tapi tak pa la kan, diorang ni sebagai latihan untuk aku menjaga anak-anak aku sendiri di masa hadapan. Tak sabar nak ada anak sendiri. *aduh*

Tapi paling bermakna cuti ni, sempat jugak aku merasa sebulan berpuasa di kampungku yang tercinta. Dah lama kot tak merasa ramadhan kat kampung sendiri, lebih-lebih lagi sebulan lagi tu. Dulu time kecik-kecik je merasa. Pastu dah pindah Miri, balik kampung pun nak dekat raya. Peluang ni aku tak sia-siakan, terawih kat kampung jugak la paling syiok. Tapi part yang paling aku tak suka, tau-tau la budak kampung suka sangat mengacau, aku buat-buat tak kisah pun. Semestinya jual mahal, walaupun dalam hati ni takut bagai nak apa, bukan apa takut, aku tak suka dikerumuni dan dipandang macam nak terkeluar biji mata tu. Lebih rasa menyampah sikit, budak belasan yang muda beberapa tahun dari aku, ada hati nak mengacau jugak, tau la akak ni comel *batuk* tapi sedarlah aku ni pangkat kakak, umur aku ni pun boleh dikatakan pangkat mak jugak. Haish. Budak-budak sekarang. *sigh*

Minggu ni aku and makcik aku start dah buat kuih and biskut raya. Buat sendiri lebih rasa kenikmatannya, lebih terasa nak menyambut raya. Hehe. Kita orang nak buat kuih and biskut lama-lama dulu, bak kata pepatah tak lapuk dek ditelan zaman. Benda-benda yang lama orang suka and nak kenalkan kepada generasi baru-baru ni. Tak sabar rasanya nak 'berperang' dengan tepung. Uweeee.

Agaknya sampai di sini sajalah coretan aku. Melebar coretan bukannya ada orang nak baca pun. Lagu "Sungai Lui" by Aizat Amdan dimainkan tatkala aku sedang menaip coretan untuk entri ni. Deep meaning and last but not least, aku sertakan gambar awan yang aku sempat ambik 2 hari lepas. Subhanallah. Sungguh indah. 




"Allah, Dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan ke luar dari celah-celahnya, maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hambaNya yang dikehendaki-Nya tiba-tiba mereka menjadi gembira." 

Al-Rum:48

14 Ramadhan 1434H